Pertemuan IPWP di London Membuat Deklarasi Baru Untuk Masa Depan Papua Barat

Written By mesak kedepa on Selasa, 03 Mei 2016 | Selasa, Mei 03, 2016
 

Ruang Meeting
Pertemuan ini Merupakan langkah bersejarah di jalan menuju kebebasan bagi Papua Barat diambil di London hari Pada Tanggal 3/05/2016 kemaring siang. Pada pertemuan Parlemen Internasional untuk Papua Barat di Gedung Parlemen, deklarasi baru dibuat menyerukan pemungutan suara internasional yang diawasi pada kemerdekaan Papua Barat. 

Pertemuannya dihadiri dan didukung oleh Samuela ‘Akilisi Pohiva Perdana Menteri Tonga, Bruno Leingkone, Menteri Luar Negeri di Vanuatu, Rex Horoi, MSG Utusan Khusus di Papua Barat, Kepulauan Solomon, Ralph Regenvanu, Menteri Lands & Sumber Daya Alam di Vanuatu, Gary Juffa, Gubernur Oro District, Papua Nugini, Tuhan Harries dari Pentregarth, UK House of Lords, The Rt. Hon Jeremy Corbyn MP, Pemimpin Ratu Official UK Oposisi dan Benny Wenda, Juru Bicara Internasional Gerakan United Liberation untuk Papua Barat dan beberapa anggota parlemen Inggris lainnya.
Perdana Menteri Tonga ditawarkan dukungan penuh negaranya untuk perjuangan yang sedang berlangsung dari rakyat Papua Barat. 
Dia menjelaskan bagaimana itu adalah tanggung jawab dari PBB untuk menjamin hak asasi manusia ditegakkan di Papua Barat dan bagaimana ia akan terus mendorong untuk ini.
 Jeremy Corbyn berbicara kepentingan pribadinya di Papua Barat dan perannya sebagai pengamat PBB di Timor Timur. 
Dia berbicara tentang perlunya keadilan dan hak asasi manusia untuk disampaikan kepada rakyat Papua Barat dan menyatakan bahwa dunia bisa baik terus mengalami konflik ini atau bisa memilih untuk hidup dalam dunia yang damai dan keadilan yang akan datang dari pengakuan manusia hak untuk semua orang – landasan kebijakan luar negeri.
Dia menegaskan juga dukungannya bagi perjuangan kemerdekaan Papua Barat dan bagaimana dia ingin ini ditulis dalam kebijakan Partai Buruh Inggris.
Sebuah pernyataan oleh Perdana Menteri Guyana, Musa Nagamootoo dibacakan oleh Melinda Janki, seorang pengacara hak asasi manusia internasional. Dia menawarkan dukungan yang berkelanjutan negaranya hak untuk menentukan nasib sendiri bagi rakyat Papua Barat.
Ralph Regenvanu mengatakan dukungan jangka panjang Vanuatu untuk Papua Barat, Dia berbicara tentang bagaimana Perdana Menteri pertama Vanuatu telah menyatakan bahwa ‘Vanuatu tidak akan benar-benar independen sementara negara Melanesia lainnya tidak’. Dia berbicara tentang komitmen negara-negara Melanesia untuk membawa Papua Barat ke dalam Melanesian Spearhead Group (MSG) dan Vanuatu bekerja untuk Papua Barat untuk mendapatkan keanggotaan penuh dari MSG pada pertemuan yang akan datang.
Rex Horoi utusan khusus dari Kepulauan Solomon menyoroti bidang utama dari dukungan Kepulauan Solomon untuk Papua Barat yang terlibat: urgensi menghentikan pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat, recognsising identitas politik ULMWP dan keterlibatan strategis Pemerintah Kepulauan Solomon dengan tetangga di Pasifik dan di seluruh dunia.

Dia juga mendefinisikan kembali pentingnya Pasifik dengan mengganti nama ‘kecil negara pulau’ sebagai ‘negara laut besar’.Gary Juffa juga menyebutkan hubungan pribadi dengan orang-orang Papua Barat.  
Dia menceritakan bagaimana ayahnya kapten kapal pertama pengungsi dari Papua Barat dan bagaimana ia berjanji kepada mereka bahwa ia akan melakukan apa saja untuk bertarung dengan mereka untuk kebebasan mereka.  
Dia menjelaskan bahwa sayangnya PNG masih mengakui kedaulatan Indonesia tetapi gerakan besar di PNG yang muncul dalam mendukung kebebasan Papua Barat dan bahwa ia akan terus menjadi salah satu suara politik utama gerakan ini.Tuan Harries ingat bertemu Benny Wenda ketika ia pertama kali datang ke Inggris pada tahun 2003, bagaimana masalah itu hampir tidak dikenal pada saat ini dan apa yang jauh itu datang hari ini dengan perwakilan dari ‘negara laut besar’ memperjuangkan penyebabnya. 

 Dia terus membacakan pernyataan dukungan oleh Pendeta Uskup Agung Emeritus Desmond Tutu; “Orang-orang yang terhormat dan teman-teman dari Papua Barat. Terimalah, dari ujung selatan Afrika, kasih dan berkat dari rekan-wisatawan pensiun untuk keadilan. hak asasi manusia dan keadilan adalah nilai-nilai universal. 
 Sudah sangat menggembirakan untuk menyaksikan pertumbuhan gerakan untuk mengamankan keadilan bagi rakyat Papua Barat. panggilan Anda untuk orang diawasi secara internasional untuk menentukan kehendak rakyat Papua Barat memiliki dukungan saya. Tuhan memberkati Anda.”Akhirnya Benny Wenda, menggambarkan perasaannya sekitar berada di sini sekarang setelah perjalanan panjang, menyatakan bahwa pendudukan Indonesia adalah ilegal dan harus berakhir sekarang.  
Dia selesai membacakan deklarasi yang ditandatangani oleh semua anggota parlemen internasional sekarang.Sekretaris Jenderal Gerakan United Liberation untuk Papua Barat, Octovianus Mote dibulatkan itu berterima kasih kepada semua orang termasuk berbagai generasi pejuang kemerdekaan untuk Papua diwakili di sini.Deklarasi tersebut berbunyi sebagai berikut:Westminster Deklarasi untuk Vote internasional pengawasan di Papua Barat Kami Anggota bertandatangan Parlemen, menjadi anggota International Parliamentarians Untuk Papua Barat: I Menyatakan bahwa terus pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat tidak dapat diterima. II. Memperingatkan bahwa tanpa tindakan internasional Papua Barat resiko orang kepunahan.

AKU AKU AKU. Mengulangi hak rakyat Papua Barat untuk menentukan nasib sendiri asli.IV. Menyatakan ‘Act of Free Choice’ 1969 menjadi pelanggaran berat prinsip ini.V. Panggilan untuk orang diawasi secara internasional pada penentuan nasib sendiri sesuai dengan Resolusi Majelis Umum PBB 1514 dan 1541 (XV).Istana Westminster, yang 3 Mei 2016

Bertanda

Beny Wenda 

Iklan

Penulis: Bennyw10

I am a man who likes adventure and independence, wants to share information and the internet business

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s